Agribisnis Indonesia by Noer Rachman Hamidi

Membangun Ketahanan Pangan dari lahan sendiri

Posted by Noer Rachman Hamidi

Menurut pengakuan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin di Republika bulan lalu (04/03/2013), penurunan angka kemiskinan di Indonesia berjalan sangat lambat. “Sangat lambat. Salah satu penyebabnya karena tidak fokus dalam penanganannya” ungkap beliau di media tersebut.

Data kemiskinan terakhir (September 2012) menunjukkan angka resmi kemiskinan ini masih berada di 28.59 juta orang atau 11.66% dari penduduk Indonesia. Menurut saya, salah satu penyebab lestarinya kemiskinan ini adalah karena kita salah makan !

Kok bisa ? dalam tulisan terdahulu diungkapkan bahwa produksi pangan dunia itu saat ini cukup untuk memberi makan bagi lebih dari dua kali penduduk bumi. Tetapi karena bahan pangan itu diproduksi oleh negeri kaya yang tidak terjangkau oleh sebagian penduduk negeri miskin – maka kemiskinan dan kelaparan itu masih mewarnai sebagian dari penduduk bumi.

Untuk kasus kita di negeri ini, kita mengimpor  gandum untuk bahan makanan penduduk sampai pelosok-pelosok (mie dan sejenisnya) – padahal ini juga bukan makanan asli kita. Kita mengimpor sebagian beras, jagung, kedelai, susu, daging dlsb. dlsb. Intinya kita masih membeli makanan kita bukan memproduksinya sendiri secara cukup.

Untuk mampu membeli, kita butuh uang, sedang untuk bisa memiliki uang kita harus bekerja. Maka ketersediaan lapangan kerja menjadi salah satu kunci pengentasan kemiskinan itu. Bagaimana kalau sebagian besar lapangan kerja itu diambil oleh negeri lain – negeri yang memproduksi bahan makanan yang kita impor tersebut ? Bahkan konon kabarnya sudah menjadi strategi/kebijakan para pemimpin di negeri ini melalui Komite Ekonomi Nasional (KEN) yang mengusulkan bahwa untuk mengatasi pangan kita kedepan, kita harus mencari lahan diluar Indonesia katanya - lihat berita lengkapnya di Detik Finance (13/03/2013). Ulasannya di tulisan dalam "pentingnya kaum produsen dalam sebuah negara".

itulah lingkaran setan yang melestarikan kemiskinan itu. Lingkaran kemiskinan ini harus kita putuskan rantainya agar kemiskinan tidak lagi lestari. Tetapi bagaimana caranya ? salah satunya adalah dengan berhenti mengimpor makanan kita dan sekaligus juga menciptakan lapangan kerja di dalam negeri. Tetapi dari mana memulainya ? Rata-rata kepemilikan lahan petani di Indonesia hanya 0.34 ha per keluarga petani (BPS, 2010). Inipun rata-rata di Indonesia, rata-rata di wilayah padat penduduk seperti Pulau Jawa yang mewakili lebih dari separuh penduduk Indonesia – tentunya jauh lebih kecil lagi.


Lantas ditanami apa lahan yang sangat sempit tersebut ? disinilah masalahnya. Ketika kita berfikir bahwa bahan pangan kita harus beras, kedelai, jagung atau bahkan gandum - maka akan sulit sekali memproduksi bahan pangan yang ekonomis dengan luasan lahan tersebut. Untuk menanam padi diperlukan kerja keras luar biasa setiap musim tanam sampai panennya, diperlukan air yang banyak dan bahkan dalam kondisi alam kita sekarang juga dibutuhkan biaya pupuk dan insektisida yang besar. Walhasil produksi padi pak tani sering menjadi kurang sepadan dengan seluruh tenaga dan biaya yang dikeluarkannya.

Karena bertani menjadi kurang menarik, tenaga kerja pedesaan berbondong-bondong menuju perkotaan mencari kerja di kota – yang belum tentu juga ada. Akibatnya kini di Jawa, jumlah penduduk miskin itu nyaris berimbang antara di desa (8.7 juta) dan di kota (7.1 juta). Fakta ini sepertinya mensyiratkan bahwa pembanguan yang berpusat di kota – bukan menjadi solusi pengentasan kemiskinan itu.

Maka kita harus berani berfikir berbeda, bahwa makanan kita tidak harus semata tergantung dari padi, jagung, kedelai, gandum dan sejenisnya yang memerlukan skala ekonomis tertentu untuk dapat memproduksinya secara efisien. Makanan kita harus bisa ditanam secara ekonomis di luasan lahan yang sempit sekalipun. Makanan kita harus bisa ditanam dengan hasil cukup tanpa harus memerlukan input (tenaga kerja, biaya, benih, pupuk dlsb) yang besar, untuk inilah saya memilih kurma. Mengapa kurma ? selain petunjukNya itu mengarah pada tanaman ini – nilai ekonomis tanaman kurma juga mudah dinalar.

Perpohonnya hanya membutuhkan luasan area sekitar 64 m2, dia cukup ditanam sekali dan akan hidup sampai seratus tahun bahkan lebih. Artinya sekali ditanam, sampai generasi anak cucu sudah tidak lagi membutuhkan inputan yang banyak – untuk bisa menghasikan kurma secara terus menerus. Bila 0.34 ha tanah pak tani separuhnya anggap saja tanah gersang dan hanya yang gersang ini yang ditanami kurma – maka rata-rata petani bisa menanam sampai sekitar 26 pohon kurma.

Dengan asumsi separuh pohon jantan saja, petani masih memiliki 13 pohon kurma betina. (rasio betina ini bisa diperbanyak melalui teknik pembibitan kultur jaringan, tetapi saya ambil angka yang konservatif saja). Hasil pohon kurma yang baik sekali musim berkisar antara 80 kg s/d 300 kg, saya ambil yang terkecil 80 kg sekali musim dalam setahun (bisa dua kali , tetapi lagi-lagi saya ambil yang konservatif). Maka lahan gersang pak tani bisa memberikan hasil 13x80 kg = 1,040 kg setahun. Jumlah ini kurang lebih cukup untuk memenuhi kebutuhan kalori 3 orang dalam setahun.

Bayangkan hanya dengan memanfaatkan lahan gersang para petani, dengan effort yang minimal – karena sekali ditanam dia akan bertahan sampai beberapa generasi yang akan datang, kurma sudah bisa berkontribusi dalam memberikan bahan makanan yang cukup bagi penduduk negeri ini. Bila bahan makanan cukup dihasilkan di negeri ini, kita bisa menurunkan biaya impor bahan makanan kita dari negeri lain sampai ke titik minimumnya – disinilah lingkaran setan yang melestarikan kemiskinan itu mulai kita putus rantainya.

Penghematan dari impor bahan makanan ini bisa menjadi investasi yang menciptakan lapangan kerja dan membangun kemakmuran di negeri yang mandiri pangan ini nantinya. Kalau menurut ketua BPS diatas penyebab lambatnya laju penurunan kemiskinan itu karena penanganan yang kurang fokus, maka melalui tulisan ini saya tawarkan solusi yang fokus – fokus pada pengadaan kebutuhan pokok utama kita yaitu makanan, fokus pada petunjukNya dan lebih spesifik lagi fokus pada makanan para Nabi yaitu kurma.

www.agribisnis-indonesia.com

Description: Membangun Ketahanan Pangan dari lahan sendiri
Rating: 4.5
Reviewer: google.com
ItemReviewed: Membangun Ketahanan Pangan dari lahan sendiri
Kami akan sangat berterima kasih apabila anda menyebar luaskan artikel Membangun Ketahanan Pangan dari lahan sendiri ini pada akun jejaring sosial anda, dengan URL : http://www.agribisnis-indonesia.com/2014/02/membangun-ketahanan-pangan-dari-lahan.html

Bookmark and Share

1 comments... Baca dulu, baru komentar

Irham Maulana said...

Terimakasih unuk artikelnya yang bermanfaat.
Saya mau berbagi informasi tentang Kemasan Makanan.
Jika ada yang membutuhkan kemasan bisa klik di sini.

Post a Comment